Cara Merawat Kura-kura yang Baru Menetas

Kura-kura berkembang biak dengan cara bertelur. Sebelum mengeluarkan telur-telurnya, kura-kura  akan menggali lubang di tanah terlebih dahulu. Kura-kura akan memilih lokasi yang paling cocok sebagai tempat menetaskan telurnya. Setelah ditemukan, dia pun akan mulai menggali lubang di tempat tersebut menggunakan kedua kaki belakangnya. Biasanya lubang yang dibuat mempunyai ukuran mencapai 15 cm dengan kedalaman sekitar 10-20 cm.

Tingkat keberhasilan telur kura-kura menetas di lingkungan alaminya terbilang rendah. Inilah yang menjadi salah satu penyebab regenerasi hewan  yang mempunyai tempurung ini berjalan dengan lambat. Untuk meningkatkan peluang keberhasilan telur kura-kura menetas, Anda bisa membantu menetaskannya. Kami sudah pernah berbagi mengenai tata cara menetaskan telur kura-kura. Silakan Anda bisa mengikuti panduan tersebut.

merawat-kura-kura-baru-menetas.jpg

Setelah ada telur kura-kura yang berhasil menetas, Anda harus segera merawat bayi kura-kura tersebut. Bagaimana caranya? Ikuti kiat-kiat di bawah ini!

Mandikan dengan Air Hangat

Anda perlu membiarkan bayi kura-kura supaya keluar sendiri dari cangkang telurnya. Setelah berhasil, Anda bisa segera mengangkatnya untuk dimandikan. Memandikan kura-kura yang masih bayi harus memakai air yang hangat. Pakailah air yang suhunya hangat-hangat kuku agar aman. Anda cukup membasuh seluruh tubuh kura-kura tersebut memakai air hangat, tanpa perlu menggosok atau menyikatinya. Setelah itu, keringkan tubuh kura-kura ini menggunakan kertas tisu.

Beri Obat Merah Pada Pusarnya

Sama seperti bayi manusia, bayi kura-kura juga mempunyai bekas luka pada tempurung bagian bawah atau tepatnya di bagian pusar. Kalau dibiarkan terbuka begitu saja, luka tersebut dapat mengalami infeksi. Apalagi untuk bayi kura-kura darat yang mempunyai tubuh yang kondisinya lebih lemah. Oleh karena itu, Anda perlu memberikan obat merah di bekas luka ini. Oleskan obat merah menggunakan kapas secukupnya saja. Lalu biarkan beberapa saat supaya obat ini agak mengering.

Masukkan ke Wadah Khusus

Bayi kura-kura yang baru menetas wajib diletakkan di wadah khusus. Jangan pernah menaruh kura-kura tersebut bersama dengan kura-kura dewasa. Tidak hanya bisa mengalami luka akibat diganggu kura-kura dewasa, bahkan bukan tak mungkin bayi kura-kura tersebut bisa dimakan. Kasus ini acap kali terjadi mengingat ukuran bayi kura-kura yang memang sangat kecil jika dibandingkan postur kura-kura dewasa sehingga mengira sebagai makanannya. Anda harus mencegah masalah tersebut dengan meletakkan bayi kura-kura di kandang khusus.

Atur Wadah Pemeliharaannya

Wadah untuk memelihara bayi kura-kura harus diatur sebaik mungkin. Kura-kura memang mempunyai kemampuan bertahan hidup yang sangat tinggi. Tapi ketika ukurannya masih bayi, daya tahan hidup kura-kura masih sangat lemah. Kura-kura tersebut akan mudah terserang penyakit serta mengalami penurunan pada kesehatannya. Anda harus membuat wadah yang benar-benar ideal dan mampu mendukung kehidupannya. Sediakan bak yang sesuai dengan jenis kura-kura tersebut, apakah kura-kura darat atau air. Kemudian lengkapi dengan lampu penghangat yang memadai.

Berikan Pakan Secukupnya

Kura-kura bisa langsung diberikan pakan setelah dia menetas. Tentunya pakan yang diberikan harus disesuaikan dengan jenis kura-kura tersebut. Selain itu, pakan ini juga harus mempunyai tekstur yang halus dan ukurannya kecil supaya bayi kura-kura bisa memakannya. Untuk kura-kura darat, Anda bisa memberikan pelet yang dibasahi hingga teksturnya berubah menjadi bubur. Anda juga bisa memberikan sayur yang dipotong kecil-kecil. Sedangkan untuk kura-kura air dan semi-aquatic, berikanlah kuning telur rebus, cacing beku, atau daging ikan yang telah direbus.